WELCOME


WELCOME TO MY BLOG KAWASAN ANAK RANTAU BENGKULU ASLI (ARABEAS)ARABEAS.BLOGSPOT.CO.ID &(ADIZAHARA.COM CINTA YANG INDAH ADALAH CINTA YANG MENGUTAMAKAN KESADARAN UNTUK SALING MENJAGA SATU SAMA LAIN

ARABEAS.BLOGSPOT.CO.ID

Logo Design by FlamingText.com
Logo Design by arabeas.blogspot.co.id

THAKS ALL



JANGAN LUPA FOLLOW MY BLOG ADIZAHARA.COM UNTUK SELALU MENDAPATKAN UPDATE TIPS DAN TRIK TERBARUTERIMA KASIH TELAH BERKUNJUNG DI BLOG INI

Senin, 14 Desember 2015

PELAJARAN DARI KISAH NABI NUH AS

Pelajaran terpenting yang dapat diambil dari kisah Nabi Nuh AS adalah bahwa dakwah setiap nabi dan rasul adalah satu, yaitu menyeru umat untuk beribadah kepada Allah SWT saja (dakwah tauhid).

Nabi Nuh AS tinggal di tengah-tengah kaumnya selama kira-kira 950 tahun dan masih hidup sepeninggal mereka selama waktu yang dikehendaki Allah SWT. Beliau termasuk salah seorang rasul yang disebut Ulul ‘Azmi dan salah satu dari lima nabi yang diharapkan syafaatnya pada hari kiamat. Nabi Nuh AS juga merupakan rasul Allah SWT yang pertama diutus kepada umat manusia dan beliau bapak kedua manusia sesudah Nabi Adam AS. Semoga Allah SWT melimpahkan shalawat dan salam kepada beliau dan kepada para nabi seluruhnya.
Dari kisah Nabi Nuh AS dapat kita ambil beberapa faedah, antara lain:
Pertama, seluruh dakwah nabi dan rasul sejak Nuh AS sampai Muhammad n adalah satu, yaitu menyeru umat manusia untuk bertauhid yang murni dan melarang mereka dari berbuat syirik. Nabi Nuh AS dan yang lainnya selalu mendahulukan dakwah mereka dengan menyerukan:
Beribadahlah kalian hanya kepada Allah. Tidak ada sesembahan bagi kalian selain Dia.” (al-A’raf: 59)
Mereka senantiasa mengulang-ulang seruan yang utama ini dengan berbagai cara.
Kedua, dalam kisah ini terdapat adab berdakwah dan hal-hal yang menyempurnakannya. Kita lihat dalam kisah ini, Nabi Nuh AS berdakwah mengajak umatnya siang malam, sembunyi-sembunyi dan terang-terangan, dalam setiap kesempatan dan keadaan yang memungkinkan berhasilnya dakwah. Beliau membangkitkan keinginan mereka dalam meraih pahala di dunia dengan keselamatan dari siksa, bersenang-senang dengan harta dan anak-anak, serta limpahan rezeki seandainya mereka beriman, begitu juga dengan pahala di akhirat. Beliau mengingatkan umatnya agar menjauhi syirik dengan bersabar dalam menyampaikan dakwah ini dengan kesabaran yang demikian hebat seperti juga rasul-rasul lainnya. Beliau ajak kaumnya berbicara dengan kalimat-kalimat yang lembut dan penuh kasih sayang, dengan segala ungkapan yang dapat menyentuh hati serta beliau paparkan berbagai bukti tanda kekuasaan Allah SWT.

Ketiga, sesungguhnya syubhat-syubhat (kerancuan) yang dilontarkan oleh musuh-musuh para rasul terhadap risalah yang mereka bawa, justru merupakan dalil yang sangat jelas tentang batilnya ucapan-ucapan para pendusta itu sendiri. Karena sesungguhnya apa yang mereka katakan tidak ada yang lain lagi kecuali itu, sama sekali tidak memiliki nilai keilmiahan dan tidak ada artinya bagi orang yang berakal. Maka perkataan mereka seperti yang dikisahkan oleh Allah SWT:
Kami tidak melihat orang-orang yang mengikuti kamu, melainkan orang-orang yang hina-dina di antara kami yang lekas percaya saja, dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apa pun atas kami, bahkan kami yakin bahwa kamu adalah orang-orang yang dusta.” (Hud: 27)
Perhatikanlah kalimat-kalimat tersebut, niscaya akan Anda dapatkan tamwih (pengaburan) yang menunjukkan bahwa mereka itu sesat dan sombong terhadap hakikat kenyataan yang ada. Juga ucapan mereka:
Kami tidak melihat kamu melainkan sebagai seorang manusia (biasa) seperti kami.” (Hud: 27)
Apakah dalam suatu kebenaran yang dibawa oleh seseorang terdapat suatu kerancuan atau syubhat yang menunjukkan bahwa kebenaran itu pada hakikatnya bukanlah kebenaran? Pernyataan dalam ayat di atas seakan-akan menerangkan kepada kita bahwa segala pendapat atau pemikiran yang bersumber atau berasal dari manusia mana pun adalah batil. Tentu saja hal ini merupakan penolakan terhadap semua ilmu tentang kemanusiaan yang diperoleh dari manusia yang lain. Ringkasnya, pernyataan orang-orang kafir ini membatalkan seluruh ilmu yang ada. Bukankah ilmu yang berada di tengah-tengah manusia, mereka ambil dari manusia yang lainnya dan semuanya bertingkat-tingkat? Tentunya yang paling tinggi, paling benar, dan paling bermanfaat dari ilmu-ilmu itu adalah ilmu yang mereka peroleh dari para rasul yang ilmunya dari wahyu Ilahi.
Demikian pula ucapan orang-orang yang kafir ini:
Kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apa pun atas kami.” (Hud: 27)
Yakni, kami dan kalian adalah sama-sama manusia. Ini pun sudah dibantah oleh para rasul, sebagaimana dikisahkan dalam firman Allah SWT:
Kami tidak lain adalah manusia seperti kamu akan tetapi Allah memberi karunia kepada siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hamba-Nya.” (Ibrahim: 11)

Dalam ayat ini, Allah SWT menjelaskan bahwa Dia memberikan karunia kepada para rasul dan mengistimewakan mereka dengan wahyu dan risalah. Padahal, pengingkaran orang-orang kafir terhadap para rasul itu dari sisi ini, justru merupakan kebodohan dan celaan paling besar terhadap nikmat Allah SWT. Karena sesungguhnya nikmat Allah SWT dan hikmah-Nya mengharuskan bahwa para rasul itu berasal dari kalangan manusia agar lebih memantapkan manusia dalam mengambil ilmu dari mereka.
Sehingga mereka pun akan merasakan nikmat ini dengan mudah dan Allah SWT lapangkan pula bagi mereka jalan untuk mencapainya. Orang-orang yang dusta ini mengingkari asal kenikmatan ini, bahkan mengingkari pula jalan yang lurus yang bermanfaat yang dibawa oleh para rasul tersebut.

Adapun perkataan mereka:
Kami tidak melihat orang-orang yang mengikuti kamu, melainkan orang-orang yang hina-dina di antara kami.” (Hud: 27)
Setiap orang yang berakal pasti mengetahui bahwa kebenaran itu dikenal dari materinya sendiri bahwa dia adalah haq, bukan dikenal dari siapa yang mengikutinya. Perkataan yang mereka ucapkan ini sesungguhnya bersumber dari kesombongan mereka. Sudah jelas bahwa sikap sombong merupakan penghalang terbesar yang ada dalam diri seorang hamba untuk mengenal kebenaran apalagi mengikutinya.  Juga ucapan mereka (orang-orang yang hina-dina di antara kami). Kalau yang mereka inginkan dengan kalimat ini adalah kemiskinan maka kemiskinan bukanlah suatu aib (cela). Adapun kalau mereka maksudkan adalah akhlak maka ini jelas dusta. Bahkan sesungguhnya yang hina-dina adalah mereka yang mengucapkan kalimat ini. Apakah beriman dan taat kepada Allah SWT dan Rasul-Nya, tunduk mengikuti kebenaran, serta selamat dari perilaku atau watak yang tercela dan rendah, adalah suatu kehinaan serta orang-orang yang mengikutinya adalah orang yang hina-dina? Ataukah kehinaan itu berada pada keadaan sebaliknya, dengan meninggalkan kewajiban yang paling tinggi dan utama, yaitu mentauhidkan Allah SWT dan bersyukur hanya kepada-Nya, serta sebaliknya memenuhi hati dengan sikap sombong terhadap kebenaran dan terhadap sesama manusia?

Hal yang terakhir ini, demi Allah, justru merupakan kehinaan yang paling hina. Akan tetapi orang-orang kafir itu datang membawa kebohongan. Tidaklah mereka menyiksa orang-orang yang baik ini melainkan karena mereka beriman kepada Allah Yang Mahaperkasa lagi Maha Terpuji.

Perkataan mereka:
Yang lekas percaya saja.” (Hud: 27)

Maksudnya yang percaya begitu saja kepadamu, wahai Nuh. Mereka tidak bermusyawarah dan meneliti lebih dahulu, tidak merenungkan lebih dahulu. Seandainya mungkin bahwa ini adalah suatu hakikat (kenyataan), maka ini semua merupakan bukti-bukti dari kebenaran tersebut. Karena sesungguhnya pada kebenaran itu terdapat burhan (petunjuk), cahaya, keagungan, kecemerlangan, kejujuran, dan ketenangan, yang semua itu tidak perlu dimusyawarahkan dengan siapa pun untuk mengikutinya.
Tentunya persoalan yang membutuhkan musyawarah itu adalah persoalan-persoalan yang masih tersamar yang belum diketahui hakikat atau manfaatnya. Sedangkan keimanan yang cahayanya justru lebih terang dari sinar matahari, bahkan lebih lezat dari apa pun juga, tidak ada yang ketinggalan untuk menerimanya melainkan orang-orang yang sombong dan sewenang-wenang seperti mereka yang durhaka ini.
Kata-kata mereka:
Dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apa pun atas kami.” (Hud: 27)
Apakah dalam perkataan ini terdapat sikap yang jujur dan adil? Karena sesungguhnya mereka di sini menerangkan keadaaan mereka sendiri. Memang ucapan ini ada kemungkinan demikian, yakni itulah yang ada dalam hati mereka (anggapan bahwa merekalah yang paling mulia), atau mereka hanya mengatakan sesuatu yang tidak mereka yakini. Apa pun alasannya, yang haq itu tetap wajib untuk diterima, baik yang mengatakannya orang yang mulia atau bukan. Al-haq itu tetap lebih tinggi di atas apa pun.
Perkataan mereka:
“Bahkan kami yakin bahwa kamu adalah orang-orang yang dusta.” (Hud: 27)
Padahal sudah sama diketahui bahwa prasangka (zhan) adalah perkataan yang paling berat dustanya. Seandainya mereka mengatakan ‘Bahkan kami tahu bahwa kamu adalah orang-orang yang dusta’, maka semua orang yang sesat mampu mengucapkannya. Akan tetapi dengan dasar apa kalian menuduh para rasul itu dusta? Maka alasan dan bukti yang mereka kemukakan ini justru saling menggugurkan satu sama lain sebagaimana yang terlihat. Bagaimana mungkin, padahal para rasul itu juga telah menghadapinya dengan dalil (alasan-alasan), bukti yang bermacam-macam sehingga tidak menyisakan sedikit pun keraguan pada diri seseorang bahwa tuduhan tersebut adalah batil.
Keempat, antara keutamaan para nabi dan bukti-bukti risalah serta keikhlasan mereka yang sempurna tampak saat beribadah kepada Allah SWT secara khusus (untuk diri mereka sendiri) dan peribadatan mereka dalam memberikan manfaat bagi sesama makhluk, seperti berdakwah, taklim (mengajarkan ilmu), dan semua perangkatnya. Oleh karena itulah, mereka menampakkan dan berulang-ulang memperdengarkan hal ini kepada kaumnya. Masing-masing mereka menyatakan:
Wahai kaumku, aku tidak meminta harta benda kepada kalian (sebagai upah) bagi seruanku. Upahku tidak lain hanya dari Allah.” (Hud: 29)
Hal ini menjadi kedudukan yang paling mulia bagi pengikut para rasul, yang mereka menyertai para rasul itu dalam segi ini. Allah SWT jadikan untuk mereka kemuliaan di dunia dan akhirat lebih besar daripada hal-hal yang menjadi persaingan mereka yang mengharapkan dunia.


Kelima, celaan terhadap niat orang-orang mukmin dan apa yang Allah SWT anugerahkan kepada mereka berupa keutamaan, bahkan mereka berani bersumpah atas nama Allah SWT, bahwasanya Dia tidak akan memberi karunia-Nya kepada orang-orang yang beriman. Semua itu tidak lain merupakan warisan dari musuh-musuh para rasul. Oleh karena itulah, Nabi Nuh AS berkata kepada mereka tatkala mereka bersumpah demikian, menjadikannya jalan untuk mencela kaum mukminin:
Dan aku juga tidak mengatakan kepada orang-orang yang dipandang hina oleh kalian, ‘Sekali-kali Allah tidak akan mendatangkan kebaikan mereka.’ Allah SWT lebih mengetahui apa yang ada pada diri mereka.” (Hud: 31)

Keenam, sepantasnya untuk memohon pertolongan kepada Allah SWT dan menyebut nama-Nya ketika datangnya malapetaka dan kesulitan bahkan dalam segala aktivitas, serta memperbanyak pujian dengan menyebut nama Allah SWT ketika mendapatkan kenikmatan. Sebagaimana firman Allah SWT:
Dan Nuh berkata, ‘Naiklah kalian ke dalamnya dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuhnya’.” (Hud: 41)
Maka apabila engkau dan orang-orang yang bersamamu telah berada di atas bahtera itu, ucapkanlah, ‘Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan kami dari orang-orang yang zalim’.” (al-Mu’minun: 28)

Sudah sepantasnya pula untuk berdoa, memohon berkah ketika singgah di suatu tempat persinggahan seperti dalam perjalanan atau tiba di tempat tinggal sendiri, rumah atau kampung halaman, karena adanya firman Allah SWT:
Dan berdoalah, ‘Wahai Rabbku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkahi, dan Engkau adalah sebaik-baik yang memberi tempat’.” (al-Mu’minun: 29)

Dalam ayat-ayat tersebut disebutkan bahwa senantiasa berzikir menyebut nama Allah SWT, kekuatan untuk beraktivitas ataupun diam, kepercayaan yang penuh kepada Allah SWT, turunnya berkah dari Allah SWT, semua itu adalah pengiring yang lebih utama bagi seorang hamba dalam setiap keadaannya yang tidak boleh ditinggalkan begitu saja olehnya.

Ketujuh, bahwasanya takwa kepada Allah SWT dan melaksanakan segala yang dituntut oleh iman, merupakan sebagian sebab untuk memperoleh dunia, keturunan yang banyak, rezeki dan kekuatan fisik, meskipun untuk itu semua mesti ada sebab yang lain. Ketakwaan ini justru merupakan sebab satu-satunya, tidak ada sebab yang lain untuk mendapatkan kebaikan akhirat dan keselamatan dari siksanya.


Kedelapan, keselamatan dari hukuman dunia secara umum hanyalah untuk orang-orang yang beriman, yaitu para rasul dan para pengikut mereka. Karena hukuman dunia ini hanya khusus akan dialami oleh orang-orang yang durhaka dan yang mengikuti mereka dari anak cucu mereka, juga hewan-hewan meskipun mereka tidak mempunyai dosa. Karena sesungguhnya bencana yang Allah SWT timpakan kepada berbagai golongan orang yang dusta itu meliputi anak-anak dan ternak-ternak yang ada.
Adapun yang disebutkan dalam sebagian kisah Israiliyat (kisah-kisah Bani Israil, Yahudi, dan Nasrani) bahwa kaum Nabi Nuh ataupun yang lain, ketika Allah SWT ingin menghancurkan mereka, Allah SWT jadikan rahim-rahim wanita mereka mandul, sehingga hukuman tersebut tidak ikut menimpa anak-anak mereka merupakan kisah yang tidak ada dasarnya sama sekali. Tentu saja ini bertentangan dengan perkara yang sudah diketahui dan diperkuat pula oleh firman Allah SWT:
“Dan jagalah diri kalian dari fitnah (siksaan) yang tidak hanya khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kalian.” (al-Anfal: 25)
Poskan Komentar